5 Sifat Temperamental Pria yang Tidak Perlu Ditoleransi

KOMPAS.com — Sebulan sekali kaum wanita memiliki “jatah” PMS, yakni masa ketika wanita sangat moody, mendadak sedih, atau marah-marah, mau tidak mau pria harus bisa menoleransinya. Maka dari itu, kita pun memahami jika sesekali, ada kalanya pria juga ingin meluapkan rasa jengkel dan kesal terhadap sesuatu dengan cara mereka sendiri.

Tetapi, bukan berarti Anda juga memberikan toleransi lebih pada cara si dia melampiaskan emosinya. Sebab, ketika caranya sudah melampaui batas, ini saatnya Anda menarik diri, untuk memberikan ruang, dan segera tinggalkan!

Mengucapkan kata-kata kasar
Marah boleh saja, tapi apa pun alasannya, berkata kasar menunjukkan kalau si dia tak lagi mampu mengontrol emosinya. Bukan tak mungkin, kata-kata kasar akan berlanjut pada perlakuannya yang kasar pula.

Main tangan
Sekalipun si dia berprofesi sebagai seorang petinju atau petarung profesional, bukan berarti tubuh Anda yang dijadikan obyek tindakan kekerasannya. Anda itu manusia, bukan samsak atau umpan tinju! Sebab, kalau dirinya benar mencintai Anda, seharusnya ia melindungi Anda, bukan malah menyakiti.

Pendendam
Tidak ada yang sempurna di dunia ini, siapa pun pasti pernah melakukan kesalahan. Tapi apa jadinya kalau setiap kesalahan harus dibalas dengan perlakuan yang sama? Bisa-bisa Anda berdua jadi sulit bahagia karena fokus untuk membalas kesalahan pasangan, padahal seharusnya harus bisa saling memaafkan dan introspeksi.

Salah sedikit langsung naik darah

Tak semua hal harus ditanggapi dengan amarah. Namun, bila si dia terbiasa berkomentar dengan nada tinggi dan mudah tersulut emosi, Anda perlu mengajaknya untuk melakukan anger management. Bila ia menolak, tandanya dia tidak mau berkorban demi kebaikan bersama.

Merasa dirinya paling benar
Sia-sia untuk berdebat dengan pria tipe ini. Ujung-ujungnya hanya akan selalu salah bila tak sesuai dengna nilai-nilainya. Pilihannya hanya dua, tetap bertahan atau akhiri segera!
Sumber: CHIC

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: